niniknursanti

Just another WordPress.com site

Suatu Hari di Toko Buku March 4, 2014

Filed under: Uncategorized — niniknursanti @ 3:52 pm

Sebelumnya saya tidak pernah berpikir untuk menulis tentang kejadian ini, kejadian yang pernah saya alami dan menurut saya luar biasa. Hingga suatu hari saya mengikuti bedah buku berjudul “Catatan Indah untuk Tuhan”, yang ditulis oleh Mas Saptuari Sugiharto, yang tak lain juga merupakan founder komunitas @SedekahRombongan. Dalam bukunya, Mas Saptuari mengisahkan kurang lebih 15 pengalaman “luar biasa”, baik yang ia alami sendiri maupun yang dialami orang-orang di lingkungannya yang kemudian diceritakan kepada Mas Saptuari. Tiba-tiba saya tergerak untuk menuliskan pengalaman saya yang saya sebut tadi sebagai pengalaman luar biasa. Kalaupun mereka yang membaca tulisan saya ini memutuskan untuk tidak peduli setelahnya, setidaknya mereka sudah terlanjur membaca dan terlanjur tau hehe..

 

 

Sekitar pertengahan bulan Desember 2013, saya sedang di Solo. Siang hari saya bersama Ashof melakukan aktivitas yang cukup sering kami lakukan: ke toko buku, sekedar melihat-lihat dan membaca gratisan. Siang itu kami ke toko buku di daerah kota barat. Setelah melihat-lihat dan memilih buku yang bisa dibaca secara gratis, kami duduk di sebuah kursi panjang dan mengambil posisi paling nyaman. Di tengah keasikan kami membaca, seorang bapak-bapak dengan pakaian cukup kusam bersama anak laki-lakinya yang menurut taksiran saya berumur sekitar 5-6 tahun datang ke kursi yang kami duduki, lengkap dengan sebuah buku di tangan, mungkin ingin melakukan aktivitas yang sama seperti kami. Anak laki-laki tersebut datang dengan grusa-grusu dan tanpa sengaja mendorong tas milik Ashof. Sontak tas tersebut mengenai saya dan Ashof. Si Bapak meminta maaf kepada kami dan menyuruh si anak meminta maaf pula. Saya dan Ashof tersenyum “hehe, gakpapa pak”, karena memang tidak terlalu mengganggu. Si Anak tetap meminta maaf, dan diikuti dengan sebuah pertanyaan yang cukup mengejutkan kepada Ashof, “om, omnya ustadz ya?” Ashof tersenyum lagi “hehe, bukan!”. Si Bapak terlihat merasa tidak enak dengan pertanyaan anaknya, dan meminta maaf kedua kalinya “aduh Mas, maaf yaa Mas anak saya nanya gitu. Soalnya dia kalo liat laki-laki berjenggot selalu mikirnya ustadz. Maaf Mas”. Saya terbahak-bahak dalam hati.

 

Beberapa detik kemudian si Bapak bercerita..

 

“Gini Mas, Mbak, saya dulunya Kristen. Dari kecil saya gak punya orangtua. Saya diurus dan disekolahkan sama gereja. Karena saya ikut gereja, jadinya ya saya kristen. Saya juga gaktau agama orangtua saya apa. Saya sekolah sampe SMP tapi gak tamat, jadi saya cuma punya ijazah SD. Terus saya nikah sama perempuan sunda, istri saya ya dari keluarga kristen juga. Lha kebetulan orangtua istri saya ini matre Mas, Mbak. Suatu hari kami disuruh cerai, karena keadaan saya yang begini, susah terus, miskin terus. Tapi saya sama istri gakmau cerai. Akhirnya kami kabur ke Kalimantan. Waktu itu saya udah punya anak satu, ya ini (nunjuk si Anak tersebut). Di Kalimantan saya kerja di perkebunan sawit daerah Sampit, jadi buruh, lha kan ijazah saya ijazah SD. Di Sampit saya Masih Kristen, saya aktif di sebuah gereja. Penghasilan saya kurang buat hidup sehari-hari, tapi saya dibantu gereja. Saya gak pernah kelaperan, kalo beras habis, saya tinggal minta di gereja.

 

Beberapa tahun kemudian pada suatu hari beras saya habis, istri saya nyuruh buat minta ke gereja, seperti biasa. Tapi kok tiba-tiba saya ngerasa maluuuuuu banget minta beras sama gereja. Terus istri saya nyeletuk “malunya kok baru sekarang. Kalo malu harusnya udah dari kemaren-kemaren!”. Tapi saya gak peduli. Saya tetap gak ke gereja karena saya malu. Waktu itu anak saya udah 2. Pagi-pagi saya berangkat ke kebun dalam keadaan kelaperan karena gak punya beras, dan ninggalin anak-istri di rumah yang juga kelaperan. Di kebun pas lagi nyiramin hama tiba-tiba saya nangis, teringat istri sama anak di rumah, saya berdoa sama Yesus, “ya Tuhan Yesus hamba-hambaMu ini kelaparan. Tolong berikan pertolonganMu”. Karena capek abis kerja dan capek abis nangis, pas istirahat saya ketiduran di kebun. Pas ketiduran itu saya mimpi didatengin laki-laki tua berjenggot, bersorban putih, dan bilang kalo dia bisa bantu asal saya mau ikut dia. Saya mau, saya ngikutin dia ke suatu tempat. Tiba-tiba kaki saya tertarik, saya Masuk ke dalam lubang. Saya teriak-teriak ke laki-laki tua itu “tolooongg paaakk tolooongg!” tapi laki-laki tua itu gak nolongin saya, dia malah bilang “kamu salah jalan, makanya kamu begini. Kamu salah jalan!” saya teriak lagi “toloooongg, ampuuuuun, toloooongg!” dan dia langsung nolongin saya. Ternyata dia menunggu kata “ampun” keluar dari mulut saya. Setelah menolong saya kami berdua berjalan lagi, dan tiba-tiba sampai di depan ka’bah! Laki-laki tua itu menyuruh saya berdoa di depan ka’bah dan menyuruh saya mengikutinya solat. Saya bilang saya gak bisa karena saya seorang kristiani dan saya gak tau cara solat dan berdoa umat Islam. Tapi bapak tua meyakinkan saya kalau saya bisa. Dalam mimpi itu akhirnya saya berIslam, berdoa dan solat dengan cara umat Islam, di depan ka’bah, dan diimamin sama bapak tua tadi. Di belakang saya ada ribuan orang yang ikut kami solat berjamaah. Terus saya bangun dan kaget dengan mimpi saya barusan.

 

Sorenya abis kerja di kebun saya pulang ke rumah. Ternyata di rumah ada ikan gurame yang besar banget. Kata istri saya siang tadi pas saya di kebun, ada seorang bapak tua yang gak dikenal, berjenggot dan bersorban, dateng nganterin ikan gurame ini. Bapak tua itu mengaku sudah mengenal saya di kebun, dan dateng untuk nganter makanan titipan dari saya. Dalam keadaan kelaperan, istri saya gak banyak tanya dan bersyukur aja dapet makanan gitu. Saya terdiam. Saya teringat mimpi saya di kebun tadi, dan saya ceritakan ke istri saya.

 

Sejak kejadian itu saya mulai meninggalkan gereja. Kami sekeluarga mulai belajar Islam. Tapi kami belajar Islam seadanya, baca-baca aja, soalnya gakada yang ngajarin. Istri saya juga kalo solat gak punya mukena. Makan aja gak punya uang, apalagi buat beli mukena. Tapi saya bilang sama istri saya kalo suatu hari saya punya rezeki lebih saya mau belikan dia mukena. Anak saya juga yang tadinya ikut sekolah minggu di gereja sekarang udah saya berhentikan.

 

Temen-temen gereja saya ngeliat perubahan dari saya, yang dulunya aktif di gereja sekarang udah gak pernah. Suatu hari kami sekeluarga kelaperan lagi, dan gaktau harus minta tolong ke siapa. Gak mungkin ke gereja, kan malu udah gak pernah aktif Masa tiba-tiba dateng minta beras. Teman gereja saya dateng ke rumah dan nyuruh saya kembali ke gereja. Kata mereka, waktu saya ikut gereja saya gak pernah kelaperan, lha sekarang? Dikit-dikit susah, dan gaktau harus minta ke siapa. Tuhan Yesus lebih menunjukkan pertolonganNya langsung ke saya lewat gereja, sedangkan Tuhan saya yang sekarang gak menolong apa-apa. Saya dijanjikan pertolongan beras dan apapun kalo saya kembali ke gereja. Tapi hati saya menolak. Saya milih untuk kelaperan daripada harus kembali ke gereja. Tapi kok sesulit apapun saya, selalu ada aja jalan keluar.

 

Suatu hari kesulitan yang lain datang. Istri saya mau melahirkan anak saya yang ketiga. Saya gak punya uang. Saya mau meminjam uang 500ribu kepada seorang teman di gereja dulu. Kata teman tersebut dia bahkan mau memberikan 500ribu secara cuma-cuma asal saya kembali ke gereja. Tapi kalo saya gak mau kembali ke gereja, jangankan 500ribu, 1 rupiah pun dia gak bisa ngasih pinjem. Lagi-lagi hati saya menolak. Saya kembali ke bidan tempat istri saya melahirkan dengan tangan kosong. Bidan yang menolong istri saya melahirkan menyuruh saya mengambil KTP saya di rumah, tapi waktu itu sudah cukup malam, sekitar jam 8-9an. Jam segitu daerah Sampit sudah sepi, apalagi tempat tinggal saya daerah perkebunan. Saya bilang ke bidan saya akan ambil KTP saya besok pagi. Besok paginya setelah ambil KTP dan nyerahin ke bidan, ternyata bidan tersebut menggratiskan biaya persalinan istri saya. Kemudahan-kemudahan kayak gini gak saya sangka Mbak, Mas. Saya ngerasa selalu ada aja pertolongan..”

 

Bapak tersebut bercerita panjang lebar sambil matanya berkaca-kaca. Tidak ada tanda kebohongan disana. Saya dan Ashof antara takjub, terharu, tetapi tidak mudah percaya begitu saja. Kami bertanya dimana istri dan dua anaknya yang lain, lalu sedang apa mereka di Solo sekarang..

 

“Istri saya lagi sama anak saya yang duanya lagi, tadi yang paling kecil mau dianter imunisasi di puskesmas deket mall sana Mas (menunjuk mall solo paragon), tapi ternyata udah kesorean, puskesmasnya udah tutup. Soalnya mumpung di Jawa, imunisasi murah. Lagipula dari Sampit ke kota buat imunisasi juga lumayan jauh. Sekarang mereka kayaknya lagi nunggu di mall. Ini kami di Solo abis dari rumah bos saya, malem ini kami balik ke Sampit, lewat pelabuhan Surabaya. Sekarang ini sambil nunggu ntar malem ke surabaya, ya saya kesini baca-baca buku.”

 

Saya melihat buku yang dipegangnya bertuliskan “Panduan Doa Sehari-hari”. Saya tanya nomor hpnya, tapi bapak itu menjawab dia tak punya hp. Selain tidak punya uang, dia sudah tidak punya keluarga yang bisa dihubungi. Dia sebatang kara sedari kecil, dan keluarga istrinya tidak menerima mereka. Apalagi kalau sampai tau mereka semua sekarang sudah berIslam.

 

Beberapa menit kemudian saya dan Ashof pamit ke Masjid untuk solat ashar. Sore itu hujan cukup deras, dan alhamdulillah beberapa puluh meter dari toko buku tersebut ada Masjid yang bisa dijangkau dengan berjalan kaki. Dalam perjalanan ke Masjid, saya dan Ashof membicarakan tentang ke-valid-an cerita bapak tadi. Ternyata kami sama-sama penasaran untuk mengikuti bapak itu pulang. Akhirnya supaya tidak ‘kecolongan’, saya dan Ashof bergantian solat ashar. Sementara saya solat lebih dulu, Ashof berjaga-jaga depan pintu toko buku untuk mengawasi. Sebelum solat, kami membeli mukena di toko baju muslim samping toko buku, maksudnya untuk diberikan kepada istri dari si bapak. Selepas saya solat, saya kembali ke toko buku untuk gantian ‘berjaga’ dengan Ashof. Ternyata tepat setelah saya sampai di pintu toko buku, bapak dan anak tersebut keluar toko. Katanya, mereka mau ke mall menyusul istri dan dua anaknya yang lain. Saya menawari si bapak untuk menunggu Ashof selesai solat, agar bisa diantar ke mall tersebut. Selain jaraknya yang cukup dekat, rasa penasaran saya terhadap bapak dan anak tersebut cukup besar. Si bapak menyetujui untuk menunggu Ashof selesai solat dan diantar.

 

Selama Ashof mengantar bapak-anak itu, saya menunggu depan toko. Seperhitungan saya, kalau tidak ada hambatan berarti, seharusnya Ashof kembali lagi ke toko buku dalam waktu kurang lebih 10 menit, mengingat jaraknya yang cukup dekat. 20 menit, 30 menit, Ashof tak juga kembali. Antara penasaran, khawatir, dan mulai suuzon, semua bercampur menjadi satu. Sekitar setengah jam lebih akhirnya Ashof kembali. Saya bertanya tentang apa yang terjadi, kenapa Ashof begitu lama mengantar dua orang tersebut. Ternyata Ashof ikut serta Masuk dalam mall dan bertemu dengan istri beserta dua anaknya yang lain. Keadaannya persis dengan apa yang diceritakan. Penampilan mereka terlihat penuh dengan kesulitan. Bapak tersebut namanya Pak Gugun, kata Ashof setelah berkenalan. Ashof pun sudah menyerahkan mukena yang kami beli tadi kepada istri Pak Gugun.

 

Kami merasa harus berbuat sesuatu. Permasalahannya kami tidak tau dimana sekarang keberadaan keluarga itu, apakah masih di mall atau sudah kesana-kemari. Tapi saat itu juga kami nekad pergi ke KFC untuk membeli 1 bucket ayam, dan mampir di sebuah warung untuk membeli beberapa bungkus nasi. Kami ingin mengantarkan makanan kepada keluarga pak Gugun. Kami datang ke tempat Ashof mengantarkan bapak tadi, di sebuah zona game anak-anak yang biasa ada di setiap mall. Dan Allah Masih mengizinkan kami bertemu mereka. Saat itu si bapak dan si anak sulung sedang tidak ada. Hanya ada si ibu yang sedang menemani dua anaknya bermain di game zone. Tentu saja ‘bermain’ disini bukan dalam artian yang sebenarnya. Mereka tidak membeli tiket untuk bisa menyalakan alat-alat itu, mereka hanya melihat-lihat dan memencet tombol sana-sini, sekenanya. Si ibu yang sudah mengenali Ashof terlihat cukup kaget dengan kedatangan kami. Kami bertanya dimana Pak Gugun, si ibu bilang Pak Gugun baru saja keluar lagi. Jawaban dan ekspresinya cukup ramah. Kami memutuskan untuk menunggu pak Gugun datang.

 

Sekitar 2 jam kemudian pak Gugun beserta anak sulungnya datang. Dia terlihat lebih kaget dengan kedatangan kami dibanding istrinya. Setelah kami tanya, ternyata mereka dari berkeliling kota untuk menjual anting-anting anak bungsu mereka, satu-satunya benda berharga yang mereka miliki. Tapi perhiasan tersebut ternyata tidak cukup menarik untuk dibeli toko-toko emas. Tidak ada toko emas yang bersedia membelinya.

 

Tak banyak bicara kami langsung menyerahkan makanan yang kami bawa, beserta beberapa rupiah milik kami. Pak Gugun berterimakasih luar biasa. Kemudian kami pamit.

 

Turun 1 lantai, saya merasa haus. Saya mampir di sebuah kedai milktea, dan membeli segelas. Harganya sekitar 20an ribu. Tiba-tiba saya merasa bersalah. Semudah ini saya membeli segelas minuman seharga 20an ribu, sesulit itu kehidupan pak Gugun bahkan untuk membeli mukena saja mereka tak mampu. Saya mengajak Ashof kembali ke lantai atas untuk menemui keluarga pak Gugun dan menambah rupiah pemberian kami.

 

Sampai di lantai atas, kami mendapati pak Gugun sedang menawarkan anting-anting anaknya kepada pengunjung mall. Tentu saja para pengunjung mall tidak tertarik dengan emas yang beratnya sangat tidak seberapa itu. Perasaan saya semakin sesak.

 

Kami menghampiri keluarga pak Gugun dan menambah pemberian beberapa rupiah. Pak Gugun menangis, merasa tidak pantas mendapatkannya. Dia menawarkan sebuah sandal pemberian bosnya kepada kami, sebagai ‘kompensasi’ dari rupiah yang sudah kami berikan. Kami menolak. Kami bilang “sandalnya simpan aja pak, mungkin bisa dijual nanti di perjalanan”. Pak Gugun semakin menangis, tapi kami jelaskan bahwa uang yang kami beri adalah haknya. Uang itu adalah jawaban doanya dari Allah, kami hanya perantara. Kami menambahkan “kami cuma bisa bantu segini pak. Yang kami beri sekarang ini jawaban dari Allah untuk yang sekarang, In syaa Allah nanti jawaban doa yang lain dari Allah lewat perantara orang yang lain lagi.” Pak Gugun menangis, sedangkan anak sulungnya senyum sumringah, sambil makan sepotong ayam KFC.

 

Beberapa saat kemudian kami pamit. Solat maghrib di lantai dasar mall, lalu keluar. Ada penyesalan kenapa kami tidak bisa membantu banyak, atau minimal memberikan hp nokia saya yang harganya tidak seberapa itu, setidaknya untuk memudahkan komunikasi. Atau mengajak keluarga pak Gugun ke pondok Isykarima, dimana keluarga mereka pasti akan disambut hangat disana. Ada perasaan senang bisa membantu saudara, bercampur dengan perasaan kecewa kenapa semuanya baru terpikir setelah kami pulang. Entah itu pertemuan terakhir dengan keluarga pak Gugun, atau ada pertemuan lain yang Allah rencanakan dengan caraNya yang tidak pernah disangka-sangka..

 

Allah, jaga mereka selalu. Teguhkan hati mereka, dan angkat mereka dengan tanganMu. Aamiin J

 

 

–Kejadian di Solo, sekitar tanggal 17 atau 18 Desember 2013–

Ditulis di

[jogjakarta, 4 maret 2014. ninik. 22.00]

 

mandalawangi – pangrango June 17, 2012

Filed under: Uncategorized — niniknursanti @ 7:28 pm

Image

senja ini, ketika matahari turun kedalam jurang-jurangmu
aku datang kembali
kedalam ribaanmu, dalam sepimu dalam dinginmu

walaupun setiap orang berbicara tentang manfaat dan guna
aku bicara padamu tentang cinta dan keindahan
dan aku terima kau dalam keberadaanmu
seperti kau terima daku

aku cinta padamu, pangrango yang dingin dan sepi
sungaimu adalah nyanyian keabadian tentang tiada
hutanmu adalah misteri segala
cintamu dan cintaku adalah kebisuan semesta

malam itu ketika dingin dan kebisuan menyelimuti mandalawangi
kau datang kembali
dan bicara padaku tentang kehampaan semua

hidup adalah soal keberanian menghadapi tanda tanya
tanpa kita bias menawar
terimalah dan hadapilah

dan antara ransel-ransel kosong dan api unggun yang membara
aku terima ini semua
melampaui batas hutan-hutanmu, melampaui batas-batas jurangmu

aku cinta padamu pangrango
karena aku cinta pada keberanian hidup

Image

 

Image

soe hok gie (jakarta, 19 juli 1966)

 

bulbus dan fibromatosa June 10, 2012

Filed under: Uncategorized — niniknursanti @ 8:41 am
  1. A.    TINJAUAN PUSTAKA

 

  1. 1.      PENGERTIAN

Bulbus fibromatosis adalah pembesaran tumor jinak yang tumbuh perlahan, progresif, yang dapat menempati gingival marginal, gingival cekat dan papila interdental. Pembesaran karena adanya peningkatan komponen jaringan ikat pada submukosa. Etiologinya dapat multifaktorial, herediter dan tidak dapat diketahui pasti, tetapi dapat dilihat dari 3 faktor : sifat rentan masing-masing individu, faktor lokal (food debris, plak gigi,karies), serta aksi dari substansi kimiawi dan metabolitnya (Chaturvedi, 2009).

Fibromatosus / Fibrous enlargement adalah suatu kondisi yang jarang terjadi, dimana kondisi ini ditandai dengan adanya pembesaran gingiva yang lambat pada kedua rahang, baik maksila maupun mandibula, warnanya seperti warna gingival normal dengan konsistensi cekat, dan jaringan ikat gingiva pada lapisan submukosa terdiri dari jaringan keloid dan serabut kolagen. Pembengkakan biasanya tidak sakit, berkembang lambat, dan bergantung pada derajat kebersihan oral individual. Jaringan yang hiperplasi biasanya apabila di palpasi terasa solid (padat), mengalami inflamasi,dan edena. Edema dapat menyebabkan beberapa permukaan yang berhadapan dengan gigi menjadi seperti spons, eritema, dan mudah berdarah. Biasanya fibromatosis tidak menutupi seluruh permukaan gigi  (Caranza, 2006).

Gingivektomi merupakan pilihan penanganannya, namun mungkin dibutuhkan untuk mengulanginya tiap jangka waktu tertentu. Memperbaiki kebersihan mulut menolong dalam mengurangi kejadian berulang (Both et al,2007).

Pembesaran fibrosa pada tuberositas maksila dapat dikurangi dengan membuat dua insisi sepanjang puncak tulang alveolar, menyudut menuju pusat ridge hingga tulang. Bentukan segitiga dari irisan jaringan dihilangkan dan ‘fillet’ (potongan tipis yang tidak bertulang) dari jaringan lunak dipotong dari tiap flap. Tepi-tepi dari yang dikenai luka kemudian disambung menjadi satu (Pedlar dan Frame, 2001).

  1. 2.      ETIOLOGI

Gingival fibromatosis dapat diperoleh dari pengobatan dengan fenitoin, cyclosporine, nifedipine atau kalsium channel blocker lainnya. Pada fibromatosis gingival, jaringan ikat membesar dan berkumpul dan terkadang hingga menutupi gigi. Hiperplasia fibrosa ditemukan sepanjang tulang alveolar. Drug-induced fibromatosis gingival dihubungkan dengan kebersihan mulut yang buruk (Both et al,2007). Sedangkan menurut Laskaris (2006), dapat dikarenakan penyakit lokal, pengaruh obat, penyakit sistemik, dan tumor.

Fibromatosus gingival dan tuberositas, keduanya diduga sebagai proses reaktif, harus dibedakan dari fibromatosis yang “true” proliferative lesi dari jaringan ikat, menginfiltrasi disekitar jaringan, sering menunjukkan pola pertumbuhan yang relentless dan cenderung untuk berulang (rekuren) (Both et al,2007).

  1. 3.       KLASIFIKASI
  2. Bulbous Tuberositas

Pembesaran fibromatosus pada tuberositas pada edentulous maksila atau mandibula area molar ketiga dapat mengurangi ruang intermaksila, yang dapat mempengaruhi pembuatan denture. Pembesaran fibromatosus dapat menyebabkan undercut pada bukal dan juga palatal, seperti prevent of extension dari buccal denture flange sampai vestibulum atau untuk adekuat palatal seating dan sealing border posterior. Ini berarti menyebabken retensi yang jelek pada gigi tiruan (Archer, 1966).

  1. Palatal Fibromatosus

Terdapat massa jaringan fibrous yang dapat mempengaruhi denture maksila (Archer, 1966).

  1. Gingival Fibromatosis

Ini merupakan kondisi benigna. yang mempunyai ciri pembengkakan yang progress lambat pada proper gingiva (gingiva cekat) dan alveolarmukosa (loose gingiva). Lesi dapat bersifat general atau local dan kedua-duanya yang dapat disebabkan oleh herediter. Secara klinis, hiperplasi gingiva yang besar ditemui, dapat menyelimut sebagian atau seluruh mahkota gigi. Permukaan gingiva lobular, reddish, dan kokoh pada saat palpasi, terdapat inflamasi dan resorpsi tulang. Treatmennya adalah bedah dan eksisi segmental pada gingival.

  1. 4.       INDIKASI
  2.  Ketika pembesaran fibromatosis pada tuberositas maxilla atau mandibula pada area molar ketiga mengurangi ruang intermaksilaris sehingga tidak memungkinkan untuk membuat prothesa yang efisien (Archer, 1966).
  3. Walaupun fibromatosis tidak meluas hingga ruang intermaksilaris, pembesaran fibromatosis ini sering menyebabkan terjadinya undercut pada bagian bukal, terkadang pada bagian palatal. Hal ini dapat menyebabkan retensi yang sedikit (Archer, 1966).
  4. Tuberositas pada kasus edentulous terkadang menjadi sangat besar sehingga mudah mengalami trauma karena mastikasi dan inflamasi (Archer, 1966).
  1. 5.       KONTRAINDIKASI
  2. Pasien dengan hipertensi (tekanan darah tinggi). Pasien dengan hipertensi yang tidak terkontrol tidak dapat dilakukan bedah periodontologi selama tekanan darah masih sangat tinggi.
  3. Pasien yang memiliki penyakit sistemik.

Penyakit atau kondisi sistemik yang relative kontraindikasi terhadap pembedahan periodontal termasuk kondisi seperti :

  1. Riwayat infark miokardium
  2. Hipertensi yang tidak terkontrol
  3. Diabetes yang tidak terkontrol
  4. Dialysis ginjal
  5. Kelainan darah
  6. Riwayat radiasi pada mandibula
  7. Infeksi HIV

Dapat menjadi catatan bahwa konsultasi dengan dokter yang merawat pasien selalu diindikasikan jika terdapat keraguan mengenai status kesehatan pasien dan bagaimana status tersebut dapat mempengaruhi perencanaan intervensi pembedahan periodontal.

  1. Pasien yang memiliki risiko tinggi terhadap karies gigi

Pembedahan periodontal seringkali berakibat terdapat pemaparan akar gigi. Pada pasien dengan karies gigi yang tidak terkontrol di mana karies gigi akan menjadi cukup tinggi, pembedahan periodontal tidak diinidkasikan karena dapat mengakibatkan terjadinya rampant akar gigi (Nield-Gehrig dan Willmann , 2008).

  1. Gingival yang berlekuk-lekuk, tipis, dan sempit yang cenderung untuk mengalami penyusutan setelah traumatic atau inflamasi kornis merupakan kontraindikasi gingivektomi (Müller, 2005).  Gingivektomi tidak dianjurkan pada keadaan ketika kedalaman poket terlalu dalam pada apical hingga mucogingival junction atau ketika tidak terdapat cukup gingiva berkeratin yang berhubungan dengan poket yang dangkal. Hal ini akan menyebabakan margin gingival akan tersusun atas mukosa alveolar setelah dilakukan gingivektomi. Selain itu, Ketika mukosa alveolar tersusun atas dinding jaringan lunak yang berasal dari poket gingiva. Ketika perlekatan frenum atau otot terdapat pada area pembedahan dan ketika deformitas estetik dapat terjadi sebagai akibat dari resesi gingival (Vernino, 2008).
  2. 6.       PROSEDUR PENGANGKATAN
  3. A.    FIBROMATOSIS PALATUM

Palatal memiliki massa jaringan fibrous sehingga mengganggu konstruksi gigi tiruan rahang atas. Perbesaran fibromatosa dikurangi hingga mencapai kontur palatum yang diinginkan. Palatum yang sakit ini dilindungi dengan menggunakan gauze iodoform yang terbungkus spons, permukaan palatum ditutupi campuran tipis zink oksida dan eugenol selama 72 jam pertama. Spons diletakkan kemudian dilakukan suturing dan melalui jaringan mukoperiosteal pada tepi alveolar kiri dan kanan. Cetakan dapat diambil, jika mungkin, pada saat pembedahan dan pembuatan splint akrilik untuk melindungi palatum selama epitelialisasi setelah spons diambil (Acher,1966).

 

  1. B.     PEMBESARAN FIBROMATOUS DI RAHANG BAWAH

Pemeriksaan radiografik dilakukan sebelum pembedahan untuk menentukan apakah massa tuberositas itu padat, keras, berupa jaringan seperti jaringan fibrous atau merupakan molar tiga yang tidak tumbuh atau berupa tulang (Acher, 1966).

Setelah pemberian anestesi lokal, gigi dengan mobilitas tinggi dihilangkan. Insisi dibuat pada tepi alveolar dan gingival hiperplastik direfleksikan di bukal maupun lingual Eksisi lesi dilakukan pada segmen dengan teknik bevel secara hati-hati supaya nervus mental dan lingual tidak terluka (Frakisgos,2007).

Menurut Acher (1966), untuk kasus bulbus fibromatosis dapat menggunakan teknik reduksi fibromatosis. Tujuan operasi ini ialah untuk mengurangi pembesaran fibromatous pada tuberositas atau pembesaran fibromatous gigi molar 3 rahang bawah demi kenyamanan (baik ukuran maupun bentuk). Jika sepertiga massa bulbus dieksisi dari pusat dan dua per tiganya berada pada submukosa, kemudian diambil bersama dan dijahit, hasil yang diinginkan akan diperoleh (Acher,1966).

Sebelum membuat insisi melalui massa jaringan, operator harus mengetahui garis insisi pada tuberositas atau melebihi jaringan fibromatosa pada area gigi molar tiga bawah. Hal ini dilakukan untuk menandai secara akurat sepertiga wedge section yang akan dipotong. Potongan berbentuk wedge berasal dari titik yang sama, di area puncak tepi yang merupakan hubungan tepi normal dan awal fibromatosis, dan berakhir pada titik aspek posterior tuberositas. Insisi berbentuk huruf V ini dibuat menggunakan blade Bard- Parker no 15 yang diletakkan pada pusat massa sehingga blade berkontak dengan tulang. Jaringan berbentuk wedge dipegang menggunakan forcep Allis, diangkat dari tepinya dan dibebaskan dari tulang cortical (Acher,1966).

Tuberositas yang membesar dikurangi dengan membuat flap bukal dan lingual yang besar, mengurangi ukuran menggunakan chisel atau bone shears, penghalusan menggunakan bone file, menggantikan jaringan lunak, mengurangi kelebihan jaringan, dan suturing. Tuberositas yang mengalami elongasi dikurangi dengan cara: pengambilan data radiografik pada area gigi yang mengalami ekstrusi karena tidak memiliki gigi antagonis (mengetahui dasar sinus maxillaries sebelum memotong tuberositas), insisi mukoperiosteum sepanjang puncak tepi dan lipatan mukobukal, flap dikembalikan di bukal dan lingual, tulang dikurangi menggunakan chisel, ekstraksi gigi dilakukan, tuberositas dikurangi dengan bone shear hinga kira-kira berukuran sama dengan tepi anterior, jaringan lunak digantikan dan kelebihan bagian yang overlap dihilangkan yaitu setengah dari palatum kemudian tepi dijahit menggunakan continuous suture (lock stitch continuous black silk sutures) (Acher,1966).

  1. 7.       MEDIKASI PASCA OPERASI

Setelah prosedur pembedahan kapas yang diberikan campuran eugenol dan bubuk zink oksida ditempatkan mengelilingi leher gigi selama 96 jam lalu setelah itu dilepas atau dapat juga diberi bahan seperti putty sementara pada garis gingiva. Bahan ini akan melindungi gingiva ketika sedang dalam proses penyembuhan, bahan ini memungkinkan pasien untuk dapat makanan lunak dan meminum cairan setelah operasi. Selain itu, permukaan yang telah dibersihkan dapat juga dilindungi dengan menggunakan surgical pack. Prosedur ini dilakukan sekitar 1-2 jam. Jahitan dipertahankan pada tempatnya selam kira-kira satu mingu(Anonim, 2008).

Pengobatan pasca bedah :

  1. Dressing periodontal COE-PAK untuk mengontrol perdarahan (Anegundi, et al, 2006).
  2. Chlorhexidine gluconate 0,12% 2 kali sehari selama 1 minggu (Kelekis-Cholakis, 2002) .
  1. B.     KESIMPULAN

 

Bulbus fibromatosis adalah pembesaran tumor jinak yang tumbuh perlahan, progresif, yang dapat menempati gingival marginal, gingival cekat dan papila interdental. Pembesaran karena adanya peningkatan komponen jaringan ikat pada submukosa. Etiologinya dapat multifaktorial, herediter dan tidak dapat diketahui pasti, tetapi dapat dilihat dari 3 faktor : sifat rentan masing-masing individu, faktor lokal (food debris, plak gigi,karies), serta aksi dari substansi kimiawi dan metabolitnya.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

  

Anegundi, R. T., et al. 2006. Idiopathic Gingival Fibromatosis : A Case Report. Hong Kong Dental Journal. 3(1); 53-57.

Anonim.2008.Gingivectomy and Gingivoplasty (Gum Removal). Cosmetic Dentistry Centre. http://www.cosmetic-dentistry-centre.com/gingivectomy-and-gingivoplasty-gum-removal.

Archer, WH. 1966. Oral Surgery : A Step by Step Atlas of Operative Techniques. 4th edition. Philadelphia: WB Saunders Company.

Booth, Ward, Schendel, Stephen A, Hausamen. 2007. Maxillofacial Surgery. China: Churcill Livingstone.

Carranza FA. 2006. Caranza’s Clinical Periodontology. 10 Editiom. Philadelphia : WB Sounders.

Frakisgos FD. 2007.Oral Surgery. Berlin:Springer-Verlag.

Kelekis-Cholakis, et al. 2002. Treatment and Long-Term Follow-up of a Patient with Hereditary Gingival Fibromatosis : A Case Report. J Can Dent Assoc. 68(5); 290-294.

Laskaris G. 2006. Pocket Atlas of Oral Diseases. Stutggart : Thieme Verlag.

McGowan DA. 1999. An Atlas of Minor Oral Surgery. 2nd edition. New York : Martin Dunitz.

Müller HP. 2005. Periodontology: the essentials. New York : Thieme.

Nield-Gehrig JS, Willmann DE. 2008. Foundations of Periodontics for the Dental Hygienist. Baltimore. Lippincott Williams & Wilkins.

Pedlar J, Frame JW. 2001. Oral and Maxillofacial Surgery. Spanyol: Churcill Livingstone.

Vernino AR, Gray J, Hughes E. 2008. The Periodontic Syllabus. Baltimore : Lippincott Williams & Wilkins.

 

untukku, juga untukmu

Filed under: Uncategorized — niniknursanti @ 7:34 am
 

untuk yang menemani sisa hidup :) June 9, 2012

Filed under: Uncategorized — niniknursanti @ 7:29 pm
 

tulisan kedua

Filed under: Uncategorized — niniknursanti @ 5:56 pm

tulisan pertama tanggal 2 desember 2010, tulisan kedua tanggal 10 juni 2012. hmmmm..

di tulisan kedua ini, saya lebih banyak berpikir tentang password blog ini -yang saya benar-benar lupa- ketimbang mau nulis apa. baiklah..

 

newbieee :) December 2, 2010

Filed under: Uncategorized — niniknursanti @ 1:43 pm
 

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.